Tuesday, January 3, 2017

LIRIK: PENGEMIS CINTA (1989)


DUNIA KEHIDUPAN (3’ 50”)
Kita berjumpa lagi
Kita bertemu lagi
Di pesta muzik malam ini

Jangan kau bersedih hati
Dengarlah lagu ku ini
Lupakan duka lara di hati

Suka duka biasa
Sebagai manusia
Berfikirlah

Di dalam dunia kehidupan
Ianya pasti terjadi
Janganlah kau turutkan hati
Nanti binasa diri

Teguhkan imanmu
Tabahkan hatimu
Berjuanglah

Lagu: Ramli Sarip
Lirik: Ramli Sarip


PENGEMIS CINTA (4’ 00”)
Suka da duka silih berganti
Bayang dirimu menghilang kini
Mengapa adakah aku bersalah

Menangis hati memanggilmu
Teringat segala sumpah janjimu
Dahulu akulah suri hidupmu

Apakah upaya diriku wanita
Dan yang tinggal kini kedukaan
Takkan ku jadi pengemis cintamu
Akan ku buktikan kepadamu

Luka di hati ku rawat sendiri
Hari berlalu musim berganti
Dan kini kau ingin diriku lagi

Lagu: Ramli Sarip
Lirik: Hartina Ahmad


PERMATA BIRU (4’ 37”)
Engkau yang dinilaikan setinggi permata
Rela membiarkan dirimu tercela
Dengan jutaan sanjungan yang kau terima
Engkau mudah merasa bangga mengapa

Permata biru usah biarkan dirimu
Disaluti lumpur dan debu kota
Permata biru berhati-hatilah selalu
Usah kau lotarkan dirimu ke lembah hina

Seharusnya kau sedar dirimu sungguh berharga
Tiada dapat ditukar harta benda
Awasilah selalu segala tingkah dan laku
Semi kebahagiaan menunggumu

Usah kau terus mengkhayalkan dirimu
Dengan kata-kata pujian yang palsu
Segalanya akan serta merta pudar
Tiba waktu dan ketika sedarlah

Lagu: Suhaimie Roa:
Lirik: Suhaimie Roa


KAU YANG PERTAMA (4’ 02”)
Engkau yang pertama
Mengetuk pintu hati
Dan ku buka untukmu

Engkau yang pertama
Membawa ku keluar
Kelam percintaan

Di alam yang indah ini
Semuanya bagai mimpi
Tak terasa sunyi sepi

Degup jantung mengikut renta lagu
Irama kasih sayang kau nyanyikan padaku

Engkau yang pertama
Melafazkan kata itu
Membuat ku terharu

Engkau yang pertama
Dan engkau yang terakhir
Bermain di hatiku

Biar matahari pudar
Biar alam tak berputar
Tapi kau kan tetap segar

Di depan oh mata
Atau di mana juga
Di dalam angan-angan
Ataupun kenyataan

Lagu: Ramli Sarip
Lirik: S. Amin Shahab


MISTERI SEORANG KEKASIH (3’ 18”)
Ekspresi wajahmu
Dapatku mengerti
Bertapa pahitnya hidup ini

Bicaramu itu
Sukar difahami
Walaupun suaramu jelas sekali

Jauh perjalanan pintamu
Tiada hujung dan waktu
Tak siapa yang tahu
Namun naluriku
Sentiasa menyebelahimu
Kerana cita padamu

Bagaikan misteri
Di dalam realiti
Ku sangka kau dalam hati ini
Rupanya masih jauh oh sekali

Lagu: Ramli Sarip
Lirik: S. Amin Shahab


SEMARAK CINTA (4’ 09”)
Cita sepanas api
Membakar sanubari
Gelisah jiwa ini
Aku dahagi

Kau layarkan hatiku
Ke dalam lautan rindu
Makin gundah hatiku
Gulanalah aku

Resah ini abadi
Resah ini takkan berakhir
Selagi engkau belum membuktikan

Janji kesetiaanmu
Yang engkau bisikkan pada diriku
Yang masih menyalakan
Semarak Cinta

Lagu: Wan & Ramli Sarip
Lirik: Art Fadzil


CINTA DUSTA (4’ 13”)
Tiada kejujuran dan keikhlasan
Dalam perhubungan kita berdua
Aku bersungguh-sungguh egkau hanya berpura
Ingin mempersendaka cinta

Kau lahirkan kata yang dusta saja
Lalu kau singkirkan cintaku yang setia
Ku terpedaya degan segala kata janji
Hingga aku terlantar sepi

Mengapa kau berdalih
Mengapa kau tiada rasa sedih
Emgapa aku yang kau jadikan
Sasaran hidupmu

Usahlah kau teruskan
Menghancurkan hatiku ini
Cukup sekadar apa yang telah
Aku lalui selama ini

Keruntuhan cinta memangnya lumrah
Namun aku mampu mengatasinya
Kerana aku yakin serta mempercayai
Ada rahmatnya di balik ini

Lagu: Ramli Sarip
Lirik: S. Amin Shahab


SUARA SEMALAM (4’ 49”)
Terganggu lamunanku seketika
Oleh suara semalam mengharu jiwa
Terbitlah semula derita
Yang menghantui jiwa

Gambaran demi gambaran kini terlukis
Berkeping-keping hatiku terhiris
Ku masih terdengar lagi
Suara menyeksa diri

Dengar dengarkan itu
Itu suara semalam
Datang bersama dendam

Dengar dengarkan itu
Itu suara semalam
Yang penuh dengan kelukaan

Ku masih ditanam kebingungan
Suara semalam menghuni fikiran
Haruskan engkau hadir
Di tengah ketengangan

Lagu: Suhaimie Roa
Lirik: Suhaimie Roa


BALAH TELAGAH APA SUDAHNYA (3’ 46”)
Cuba renungkan golaknya dunia
Banyak sengketaan di sini sana
Hari-harian berita
Apakah ini gejala

Bumi yang tersedia
Bukan untuk bertelagah
Akibat sagsi curiga
Kuasa dengan paksa

Timbul dimana-mana
Perang menyahut sengketa
Saudara semakhluk dinista
Membinasa

Darah harus menumpah
Jiwa menjadi ratah
Remuk kemanusiaan
Berjeritan

Bumi bagai hamparan
Atur langkah tuntunan
Ajak kepada damai
Balah kan terurai

Baris-baris yang jelas
Ambil jadi pembatas
Padamkan api dendam
Juga kejam

Runding fikir sepakat
Bibir kiamat dan dekat
Nuklear adalah saksi
Terakhir

Lagu: Iskandar
Lirik: A.J.


KEMUDIAN (3’ 24”)
Mendung semalam
Awanan berarak berpisah
Hingga ke tabir senja

Pagi yag timbul
Membawa harapan bersama
Menghapuskan kabus subuh

Beginilah ceritaku kemudian
Aku tidak perlu lagi berpimpinan
Dengan bayanganmu

Mungkin ada kepastian
Di sebalik perpisahan
Yang berlaku

Seperti sungai ku mengalir
Terus ke saujana biru yang mendatang
Tiada lagi kesamaran

Lagu: Mohd Khair Mohd Yassin
Lirik: Mohd Khair Mohd Yassin

No comments:

Post a Comment